Pilih Laman
Pakar Hukum Untar Hery Firmansyah Nilai Vonis Kasus Sambo Sudah Objektif dan Imparsial

21 Februari 2023

Oleh: Admin Pusat

0

Pengadilan Negeri Jakarta Selatan telah menjatuhkan vonis kepada para terdakwa kasus pembunuhan Brigadir Joshua beberapa hari lalu. Berbagai opini di masyarakat terkait vonis tersebut yang sebagian besar menganggap sudah setimpal dengan perbuatan yang dilakukan. Vonis ini dikatakan juga menumbuhkan kembali kepercayaan masyarakat akan penegakan hukum di tanah air.

Dosen Fakultas Hukum (FH) Untar Dr. Hery Firmansyah, S.H., M.Hum., MPA melihat adanya pro dan kontra di masyarakat adalah hal biasa. Menurutnya, majelis hakim sudah memberikan kebebasan bagi para pihak dalam hal melakukan pembuktian yang mempertimbangkan keseluruhan fakta materiil, dan memberikan pertimbangan hukum berdasarkan aturan perundang-undangan secara objektif dan imparsial.

Ia menambahkan, dalam putusannya, hakim wajib pula menyandarkan pada aturan ketentuan yang terdapat dalam UU No. 48 tahun 2009 tentang Kekuasaan Hakim pada Pasal 5 bahwa hakim dan hakim konstitusi wajib mempertimbangkan nilai hukum dan nilai keadilan dalam masyarakat, sehingga dari putusan tersebut sejauh ini sudah mencoba mengakomodasi apa yang disampaikan dalam persidangan.

“Namun untuk keadilan, hakim tentu sudah punya pertimbangan sendiri berdasarkan dua alat bukti yang menimbulkan keyakinan hakim terhadap perkara yang ia putus,” jelas Doktor Ilmu Hukum dari Untar ini.

Hery Firmansyah melihat ada hal yang dapat dijadikan pelajaran dari kasus Sambo ini bagi akademisi dan praktisi. Bagi akademisi, pentingnya penguasaan hukum materiil dan hukum formil menjadi syarat dasar seorang lulusan fakultas hukum agar dapat bertindak profesional dan mampu memperjuangkan keadilan dengan penuh hormat.

Sedangkan, bagi praktisi di bidang hukum, agar terus belajar untuk dapat mempertahankan tindakan secara fair dan imparsial dalam berbagai perkara, terutama yang melibatkan oknum, agar kepercayaan masyarakat terhadap hukum dapat tercipta.

Ia percaya bahwa ada persepsi negatif yang sudah melekat di masyarakat, bahwa hukum itu hanya tajam ke bawah namun tumpul ke atas, dapat dibantah dengan fakta tindakan nyata penegakan hukum.

“Hukum harus tegas termasuk bagi oknum yang melanggar tidak peduli dengan strata kuasa yang ia miliki,” ungkapnya.

Terkait beberapa kasus yang melibatkan aparat akhir-akhir ini, pakar hukum pidana ini berpendapat perlunya pemahaman dari aparat penegak hukum bahwa dirinya adalah pengayom, pelindung dan pelayan masyarakat. Setiap tugasnya harus dilakukan sesuai dengan SOP sehingga pintu masuk dalam bekerja adalah sistem yang dapat dipertanggungjawabkan.

Agar kasus hukum seperti ini tidak terulang, menurutnya perlu ada kontrol masyarakat yang dilakukan secara baik dan konstitusional terhadap apa yang dilakukan oleh negara, sehingga dapat berdampak baik pula bagi penegakan hukum itu sendiri.

“Tentu negara perlu memastikan bahwa hak dan kewajiban hukum negara itu sama di mata hukum. Termasuk memberikan perlindungan hukum yang sama dan proporsional pula dalam konteks internasional,” pungkasnya. (YS/AW)

 

Baca Berita Terkait

 

Liputan 6
Pakar Hukum Untar: Vonis Ferdy Sambo Cs Sudah Akomodir Fakta-Fakta di Persidangan

RRI.co.id
Pakar Hukum UNTAR Nilai, Vonis Kasus Sambo Objektif dan Imparsial

Menara62.com
Pakar Hukum Untar: Vonis Kasus FS Sudah Obyektif dengan Fakta di Persidangan

MNC Trijaya
Vonis Mati Sambo, Pakar Hukum Untar: Sudah Objektif dan Imparsial

Berita terbaru

Agenda

 

16-24 Jul PEKERTI Batch 2 2024
18 Jul International Seminar: Antibiotics Resistance
31 Jul Batas Akhir Pendaftaran Mahasiswa Baru 2024/25
14-16 Aug PKKMB Untar 2024/25
17 Aug HUT ke-79 Proklamasi RI